• Jelajahi

    Copyright © TECHNONEWS | BERITA TECHNO TERKINI HARI INI
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Olympus Keluar Dari Bisnis Camera Setelah 84 Tahun, Begini Respon Penggemar Fotografi

    TECHNONEWS
    Kamis, 25 Juni 2020, 23:53 WIB Last Updated 2020-06-25T16:53:44Z
    loading...
     Olympus Keluar Dari Bisnis Camera Setelah 84 Tahun, Begini Respon Penggemar Fotografi

    TECHNONEWS ■ Olympus yang pernah menjadi salah satu merek camera terbesar di dunia, menjual bagian bisnisnya setelah 84 tahun.

    Perusahaan mengatakan bahwa meskipun upaya terbaiknya, "pasar camera digital yang sangat parah" tidak lagi menguntungkan.

    Kedatangan smartphone, yang telah menyusutkan pasar untuk camera yang terpisah, adalah salah satu faktor utama, katanya.

    Itu telah mencatat kerugian selama tiga tahun terakhir.

    Perusahaan Jepang membuat camera pertama pada tahun 1936 setelah bertahun-tahun pembuatan mikroskop. Semi-Olympus I menampilkan bellow camera lipat seperti akordeon, dan harganya lebih yahud di Jepang.

    Perusahaan terus mengembangkan bisnis camera selama beberapa dekade, menjadi salah satu perusahaan teratas berdasarkan pangsa pasar.

    "Ada banyak kasih sayang untuk Olympus, segera kembali," kata Nigel Atherton, editor majalah Amateur Photographer.

    Pada 1970-an adalah titik puncak, dengan camera mereka diiklankan di televisi oleh fotografer selebriti seperti David Bailey dan Lord Lichfield.

    "Camera-camera itu revolusioner - mereka sangat kecil, sangat ringan, mereka dirancang dengan indah, memiliki lensa berkualitas sangat bagus," tambah Atherton.

    Sekte pengikut tetap dengan perusahaan, meskipun ada masalah dengan teknologi baru seperti autofocus, kata Atherton. Tetapi perusahaan memiliki gelombang kedua dengan kamera digital, di mana mereka adalah pengadopsi awal.

    Tapi mereka menargetkan camera mirrorless di pasar menengah - "orang yang bukan fotografer serius - mereka menginginkan sesuatu yang lebih baik daripada camera point-and-shoot, tetapi mereka tidak menginginkan camera DSLR".

    "Pasar itu dengan sangat cepat ditelan oleh smartphone, dan ternyata tidak ada," imbuhnya.

    Pasar untuk camera mandiri telah turun secara dramatis - menurut satu perkiraan, ia turun 84% antara 2010 dan 2018 .

    "Olympus, saya menemukan perusahaan yang sangat membuat frustrasi," kata Atherton.

    "Terus-menerus selama beberapa tahun terakhir, mereka terus-menerus salah, membuat keputusan salah, mengambil jalan yang salah, dan pergi ke jalan buntu," ungkap Atherton.

    Salah satu contoh yang ia kutip adalah kurangnya kemajuan dalam kinerja video, di mana saingan telah membuat langkah maju.

    Perusahaan juga menghadapi skandal keuangan besar yang melibatkan eksekutif senior pada 2011, sebutnya.

    Olympus sekarang berusaha untuk membuat kesepakatan untuk mengukir bagian camera dari bisnisnya sehingga mereknya - seperti lensa Zuiko - dapat digunakan dalam produk baru oleh perusahaan lain, Japan Industrial Partners.

    Dalam sebuah pernyataan, perusahaan Jepang mengatakan bahwa itu adalah bisnis seperti biasa sampai saat itu.

    "Kami percaya ini adalah langkah yang tepat untuk melestarikan warisan merek," kata pernyataan itu, seperti disitat BBC.

    Di media sosial, tim UK-nya menerima bahwa penggemar "mungkin punya banyak pertanyaan" .

    "Kami meminta kesabaran Anda ... Olympus melihat transfer potensial ini sebagai peluang untuk memungkinkan bisnis pencitraan kami tumbuh dan menyenangkan baik penggemar fotografi lama maupun baru," katanya.

    Olympus Corporation, bagaimanapun, akan terus berlanjut.

    Perusahaan tidak pernah berhenti membuat mikroskop, dan telah mengubah teknologi optisnya menjadi peralatan ilmiah dan medis lainnya seperti endoskopi. (**)

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru