• Jelajahi

    Copyright © TECHNONEWS | BERITA TECHNO TERKINI HARI INI
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Mengapa Facebook Memblokir Hashtag Sikh Dari Beberapa Pengguna?

    TECHNONEWS
    Kamis, 04 Juni 2020, 05:33 WIB Last Updated 2020-06-03T22:33:52Z
    loading...

    TECHNONEWS ■ Banyak pengguna Facebook dan Instagram menggunakan Twitter untuk mengeluh tentang tagar #Sikh yang dilarang di dua jejaring sosial.

    Facebook tampaknya memblokir tagar #Sikh untuk sejumlah pengguna. Ini disorot oleh sejumlah besar pengguna di Twitter dan diverifikasi secara independen oleh Gadget 360 juga.

    Anehnya, pemblokiran hashtag tampaknya terjadi secara selektif, karena beberapa akun anggota tidak dapat mencari istilah tersebut, tetapi hasilnya muncul untuk yang lain.

    Gadget 360 telah menjangkau Facebook untuk detail lebih lanjut tentang mengapa #Sikh disembunyikan, dan mengapa ini tampaknya dilakukan hanya untuk beberapa pengguna tetapi tidak semua. Tagar juga diblokir sebentar di Instagram, tetapi cepat dikembalikan.

    Pada saat CEO Facebook Mark Zuckerberg memutuskan untuk tidak bertindak menentang posting oleh Presiden AS Donald Trump yang banyak dirasakan sebagai penghasut kekerasan, tampaknya memblokir istilah yang sangat luas karena beberapa standar komunitas yang tidak ditentukan.

    Staf Facebook telah meninggalkan perusahaan karena posting yang kontroversial, sedangkan Twitter mengambil sikap yang lebih tegas, menaruh perhatian publik pada tweet Presiden Trump, menandai bahwa mereka "memuliakan kekerasan".

    Ini telah dibesarkan oleh banyak orang di komunitas Sikh, yang terkejut bahwa meskipun Facebook membela posting Presiden Trump, ia menyensor tagar yang merujuk ke seluruh komunitas. Namun, tanggapan oleh eksekutif senior di perusahaan menunjukkan bahwa seluruh masalah mungkin merupakan bug.

    Masalah ini pertama kali dilihat oleh Gadget 360 berkat tweet oleh Ravinder Singh, Pendiri dan CEO Khalsa Aid, tetapi pencarian cepat di Twitter menunjukkan bahwa masalah ini cukup luas. Ada ratusan tweet yang menunjukkan pemblokiran #Sikh di Facebook pada saat penulisan.

    Penyair dan penulis Rupi Kaur secara langsung menyebut "kemunafikan pendekatan Facebook terhadap kebebasan berbicara," dalam sebuah tweet .

    Kaur menulis, “Zuckerberg mengatakan prinsip-prinsip FB melarangnya memblokir Trump karena ia menghasut kekerasan dan kebencian. Sementara itu, ketika Sikh mengangkat suara mereka untuk menandai ketidakadilan tahun 1984: Tagar Sikh diblokir. ”

    Adam Mosseri, Kepala Instagram dan mantan kepala News Feed, menjawab tweet Kaur yang mengatakan, “Tidak yakin apa yang terjadi di sini, tapi kami sedang mencari ke dalamnya dan akan berputar kembali. Terima kasih telah membatalkannya. ”

    Segera setelah itu, tagar dipulihkan di Instagram tetapi tetap diblokir untuk banyak orang di Facebook.

    Mosseri kemudian menjawab lagi, dan menulis, “Tidak yakin bagaimana hashtag #Sikh akhirnya diblokir. Sekarang diblokir di Instagram, kami bekerja untuk membuka blokir di Facebook, dan kami sedang menyelidiki mengapa ini terjadi. "

    Restoran Harjinder Singh Kukreja menyoroti ini dengan tweet yang menunjukkan bahwa blok itu diskriminatif. Asosiasi Pers Sikh di Twitter mengangkat masalah blok juga, serta hashtag # Neverforget1984, dan Simran Jeet Singh, seorang pendidik terkenal yang sering menawarkan komentar dan analisis tentang agama, rasisme, dan keadilan di media sosial juga memanggil pemblokiran tagar.

    Juga tidak jelas mengapa beberapa pengguna dapat melihat tagar sementara yang lain tidak. Sementara lima orang di tim Gadget 360 dan keluarga mereka tidak dapat melihat tagar, empat orang lainnya dapat melihatnya. Kami telah mengirim pertanyaan-pertanyaan ini ke Facebook dan Instagram dan akan memperbarui cerita ini setelah mengonfirmasi detailnya.


    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru